Social Icons

twitterfacebookgoogle pluslinkedinrss feedemail

Kamis, 14 Agustus 2014

UVCOOL Paint Dinginkan Gudang Bahan Peledak


Pengertian 
Gudang bahan peledak Utama
Gudang bahan peledak yang digunakan  sebagai tempat penyimpanan  bahan yang letaknya  tidak terlalu jauh  dari tambang dan gudang  bahan peledak ini dipakai untuk keperluan peledakan.

Gudang Bahan Peledak Transit
Bahan Peledak Gudang yang dipergunakan  sebagai tempat penyimpanan  sementara sebelum diangkut/dipindahkan ke gudang utama.  

Gudang Bahan Peledak Sementara
Gudang yang dipergunakan untuk kegiatan penambangan pada tahap eksplorasi atau persiapan penambangan. 

Bahan Peledak Peka Detonator
Bahan peledak  yang dapat meledak  dengan detonator no. 8

Bahan Peledak Peka Primer
Bahan peledak yang hanya dapat meledak dengan menggunakan primer  atau booster  dengan detonator no. 8

Bahan Ramuan Bahan Peledak
Bahan baku yang apabila dicampur dengan bahan tertentu akan menjadi bahan peledak peka primer

Izin Gudang Bahan Peledak 
1. Bahan peledak yang disimpan di tambang harus disimpan pada gudang yang telah mendapat izin Kepala Pelaksana Inspeksi Tambang
2. Persyaratan izin gudang Bahan Peledak :
  • surat permohonan ke DTMB/Dinas PE
  • gambar konstruksi skala 1 :100
  • peta situasi skala 1 : 5.000
  • copy pengesahan KTT
  • copy KIM
  • copy izin pertambangan
3. Masa Berlaku Izin Gudang
izin gudang sementara 2 tahun
izin gudang transit 5 tahun
izin gudang utama 5 tahun 
4. Pelaksana Inspeksi Tambang dapat membatalkan  izin  gudang yang sudah tidak memenuhi persyaratan.
5. Apabila kegiatan pertambangan berhenti atau dihentikan untuk waktu 3 bulan, Kepala Teknik Tambang  harus melaporkanke Kapit dan gudangharus tetap dijaga 

Pengamanan Gudang Bahan Peledak 
1. Setiap gudang Bahan Peledak harus dilengkapi :
  • thermometer di dalam ruangan penimbunan
  • tanda dilarang merokok dan dilarang masuk      
  • hanya satu jalan masuk
  • alat pemadam api diluar bangunan.
2. Sekitar gudang harus dilengkapi lampu penerangan dan harus dijaga 24 jam.
3. Sekeliling  gudang Bahan Peledak harus dipasang pagar pengaman yang dilengkapi pintu yang dapat dikunci.
4. Untuk masuk gudang harus menggunakan lampu kedap gas.
5. Dilarang  memakai sepatu beralas besi, membawa korek api atau barang lain yang dapat menimbulkan bunga api.
6. Sekeliling gudang Bahan Peledak  peka detonator harus dilengkapi tanggul pengaman  yang tingginya 2 meter  dan lebar bagian atasnya 1 meter dan apabila pintu masuk  berhadapan langsung dengan pintu gudang  harus dilengkapi dengan tanggul sehingga jalan masuk hanya dapat dilakukan dari samping
7. Apabila gudang Bahan Peledak dibangun pada material kompak yang digali, maka tanggul yang terbentuk pada semua sisi harus sesuai dengan ketentuan. 
8. Untuk Ammonium Nitrate dan ANFO berlakuketentuan sbb :
  • <5.000 Kg dipasang pemadam api  
  • >5.000 Kg dilengkapi hidran diluar gudang
Pengaturan Ruangan
Gudang Bahan Peledak Peka Detonator :
  • ruang depan : penerimaan dan pengeluaran
  • ruang belakang : tempat penyimpanan
Pintu ruangan belakang tidak boleh berhadapan langsung dan dikunci yang kuat.

Ruangan gudang Bahan Peledak jenis lainnya dapat terdiri satu ruangan  tetapi harus disediakan ruang khusus untuk pemeriksaan dan perhitungan. 

Gudang Bahan Peledak Sementara ( Pasal 56 )
1. Gudang Bahan Peledak Peka Detonator
a. Gudang berbentuk bangunan :
  • dibuat dari bahan yang tidak mudah terbakar
  • dibuat dengan atap ringan
  • dibuat dengan dinding yang pejal
  • dilengkapi lubang ventilasi pada bag. atas dan bawah
  • mempunyai hanya satu pintu
  • dilengkapi dengan alat penangkal petir  R < 5 ohm
  • lantai gudang  tidak menimbulkan percikan api
  • tidak boleh ada besi tersingkap sampai 3 meter 
b.  Gudang berbentuk Kontener :
  • terbuat dari pelat logam  dengan ketebalan minimal 3 milimeter
  • dilengkapi dengan lubang ventilasi pada bagian atas  dan bawah
  • dilapisi kayu pada bagian dalam 
  • dibuat sedemikian rupa sehingga air hujan tidak masuk
  • mempunyai satu pintu 
  • dilengkapi dengan alat penangkal petir dengan resistans pembumian lebih kecil 5 ohm  
c. Kapasitas gudang Bahan Peledak sementara tidak lebih dari :
  • 4.000 Kg untuk gudang berbentuk bangunan
  • 2.000 Kg untuk gudang berbentuk kontener
Gudang Bahan Peledak Transit ( Pasal 57 )
1.  Bahan Peledak Peka detonator tidak boleh disimpan dalam gudang transit dan langsung disimpan di gudang utama

2.  Gudang Bahan Peledak Peka Primer
a. Gudang berbentuk bangunan harus memenuhi  persyaratan sebagaimana  dimaksud pasal 56  ayat (1), kecuali  huruf a butir 8) dan mempunyai kapasitas tidak lebih dari 500.000 Kg
b. Gudang berbentuk kontener harus memenuhi persyaratan  sebagimana dimaksud dalam ayat (1) huruf b butir 3) .

3. Gudang Bahan Ramuan Bahan Peledak
a. Gudang berbentuk bangunan harus memenuhi persyaratan sebagaimana dimaksud pasal 56 ayat (1) kecuali huruf a butir 3) dan 8)
b. Gudang berbentuk kontener atau tangki hanya boleh ditempatkan pada lokasi yng berizin kapasitas tiap kontener 20.000 kg kap tiap daerah penimbunan tidak lebih dari 2 juta kg.
Gudang berbentuk bangunan untuk ramuan Bahan Peledak harus memenuhi persaratan sebagaimana dimaksud pasal 56 ayat 1) kecuali huruf a butir 3) dan 8) dengan ketentuan tambahan:
a. lantai tdk terbuat dari kayu,bangunan dan  daerah sekitar kering, bagian dalam gudang tdk boleh dari bahan besi  galvanisir,seng, tembaga, atau timah hitam
b  kapasitas gudang tidak lebih dari 2.000.000 kg

Gudang Bahan Peledak Utama ( Pasal 58 )
  1. Gudang Bahan Peledak peka detonator harus memenuhi persyaratan sebagaimana pasal 56 ayat (1) huruf a dan kapasitas tidak lebih dari 150.000 Kg
  2. Gudang Bahan Peledak peka primer harus memenuhi persyaratan sebagaimana dimaksud pasal 56 ayat (1) huruf a dan memepunyai kapasitas tidak lebih 500.000 Kg
  3. Gudang bahan ramuan:
a. banguan kap 500.000 Kg
b. Tangki persyaratan;
  • tangki tdk boleh terbuat dari bahan tembaga, timah hitam,seng atau besi galvanisir
  • ada bukaan pemeriksaan
  • pipa pengeluaran terletak dibagian bawah
  • pada bag atas tersedia katup untuk pengeluran udara
4  .Gudang berbenuk kontener harus memenuhi persyaratan sebagaimana pasal 56 ayat (1) kecuali huruf b) butir 3)

Jarak  Aman (  Pasal 59  )
1. Cara Menetapkan Jarak Aman  Gudang Peka Detonator 
a. Setiap 1.000 detonator No. 8 setara dengan 1(satu) Kg bahan peledak peka detonator. Untuk detonator yang kekuatannya melebihi detonator No.8 harus disesuaikan dengan  ketentuan pabrik pembuatnya.
b. Setiap 330 meter sumbu ledak dengan spesifikasi 50 sampai dengan 60 grain setara dengan 4 Kg bahan peledak peka detonator.

2. Jarak Aman Gudang Dapat Dilihat Pada Tabel
a. Jarak aman minimum untuk lokasi gudang bahan peledak peka detonator
b. Jarak aman minimum antar gudang bahan peledak
c. Jarak aman minimum gudang bahan ramuan

Sifat Umum Bahan Peledak 
A. Strength
Kandungan energi yang dimiliki bahan peledak /kekuatanbahan peledak biasanya dinatakan dalam persen. Atau Nitrogliserin (NG) dalam total straight dynamite

B. Density
  • Berat per unit volume (SG)  (lb/ft
  • stick count (SC) : Jumlah dodol  (cratridge) ukuran standar yang terdapat dalam 1 dos = 50 lb = 22,5 Kg
  • loading density : berat bahan peledak ( per ft unit panjang isian ) 
C. Sensitivity
Sensitivity of sock, sensitivity of friction, sensitivity of heat,sensitivity of initiation.
D. Velocity Of Detonation ( Vod )
Kecepatan perambatan bahan peledak (m/sec). Alat pengukurnya “micro timer”

E. Fume Caracteristic
Karakteristik bahan peledak sebelum meledak dan sesudah meledak menghasilkan gas beracun yang mempunyai karakteristik tertentu. Misal : (CO), NOx
F. Sensitivity
Sensitivity of sock, sensitivity of friction, sensitivity of heat, sensitivity of initiation.

G. Detonating Pressure
Penyebaran tekanan gelombang ledakan dalam kolom isian Bahan Peledak

H. Water Resistance
Daya tahan Bahan Peledak terhadap air (jam)

i. Permissibility
Bahan peledak yang diizinkan untuk pekerjaan tertentu 
mis. Untuk tambang batubara digunakan strength 40 % agar tidak menimbulkan percikan api.

J. Chemical Stability
Stabilitas bahan kimia yang terkandung dalam bahan peledak  terutama dalam penyimpanan dan handling/penanganan.

K. Packaging
Pembungusan bahan peledak atau kemasan ( standar wrappers, parafin, shellls)

Penyimpanan Bahan Peledak Peka Detonator (Pasal 66)
1. Di Dalam Gudang Berbentuk Bangunan
  • Tetap dalam kemasan aslinya
  • Diletakkan diatas bangku dengan tinggi sekurang-kurangnya 30 meter dari lantai gudang dan :
  • tinggi tumpukan maks 5 peti, lebar tumpukan maks 4 peti dan panjang tumpukan disesuaikan ukuran gudang.
  • diantara tiap lapisan peti harus diberi papan  penyekat yang tebalnya min 1,5 cm.
  • jarak antara tumpukan satu dengan tumpukan lain 80 cm.
  • harus tersedia ruang bebas anatar tumpukan dengan dinding min 30 cm.
2. Di Dalam Gudang Berbentuk Peti Kemas (Konteiner)
  • Ditumpuk dengan baik sehingga udara dapat mengalir disekitar tumpukan.
  • Kapasitas penyimpanan tidak melebihi 2.000 Kg.
Penyimpanan Bahan Peledak Peka Primer (Pasal 67)
1. Di Dalam Gudang Berbentuk Bangunan
a. Tetap dalam kemasan aslinya.
b. Bahan Peledak dalam kemasan yang beratnya sekitar 25 Kg disimpan sesuai ketentuan sebagaimana dimaksud dalam pasal 66 ayat (1).
c. Bahan Peledak  dalam  sekitar 1.000 Kg :
  • harus disimpan dengan pelet kayu aslinya 
  • penerimaan dan pengeluaran  Bahan Peledak tidak boleh  dilakukan secara manual 
  • harus disimpan dalam bentuk tumpukan  dengan ketentuan :
- Tinggi tumpukan tidak lebih dari 3 kemasan
- Harus tersedia ruang bebas antara  tumpukan dan dinding 
- Harus tersedia lorong bebas hambatan sehingga alat angkut dapat bekerja dengan bebas dan aman
d. dalam hal tumpukan melebihi ketentuan ayat (1) huruf c butir 3) harus terlebih dahulu mendapat persetujuan dari Kapit
e. Alat pengangkut tidak boleh ditinggalkan di dalam gudang tanpa operator
2. Didalam Gudang Berbentuk Konteiner 
  • Tetap dalam kemasan aslinya 
  • Bahan Peledak dalam kemasan sekitar 25 Kg dan harus disimpan sesuai ketentuan sebagaimana dimaksud pasal 66 ayat (1)
  • Mempunyai kapasitas tidak lebih dari 5.000 Kg 

Tata Cara Penyimpanan Bahan Peledak, Pasal 62 Persyaratan Umum


(1)     Bahan peledak harus disimpan dalam kemasan aslinya dan dicantumkan tanggal penyerahan bahan peledak tersebut ke gudang,  tulisan harus jelas pada kemasannya dan mudah dibaca tanpa memindahkan kemasan.
Bahan Peledak tidak boleh dibongkar dari kemasan asli dan dipindahan ke kemasan lain
(2)     Detonator harus disimpan terpisah dengan bahan peledak lainnya dalam gudang bahan peledak peka detonator.
Penyimpanan Detonator tidak boleh digabung dengan Bahan Peledak lain. Detonator harus disimpan terpisah dan hanya boleh didalam gudang bahan peledak peka detonator
(3)     Bahan peledak peka detonator tidak boleh disimpan di gudang bahan peledak peka primer atau di gudang bahan ramuan bahan peledak.
Sama dengan penjelasan ayat (2) diatas, Detonator harus disimpan terpisah dari bahan peledak lain
(4)     Bahan peledak peka primer dapat disimpan bersama-sama di dalam gudang bahan peledak peka detonator tetapi tidak boleh disimpan bersama-sama dalam gudang bahan ramuan bahan peledak.
Handak peka primer seperti ANFO, dapat disimpan bersama dengan handak peka detonator misalnya dinamit didalam gudang handak peka detonator, akan tetapi tidak boleh di dalam gudang bahan ramuan handak seperti AN
(5)     Bahan ramuan bahan peledak dapat disimpan bersama-sama di dalam gudang bahan bahan peledak peka primer dan atau di dalam gudang bahan peledak peka detonator.
Bahan ramuan Handak seperti AN dapat disimpan bersama-sama dengan :
- handak peka primer (ANFO) di dalam gudang peka primer
- handak peka primer (ANFO) dan peka detonator (Dinamit) di dalam gudang peka detonator
(6)     Amunisi dan jenis mesiu lainnya hanya dapat disimpan dengan bahan peledak lain di dalam gudang bahan peledak apabila ditumpik pada tempat terpisah dan semua bagian yang terbuat dari besi harus dilapisi dengan pelat tembaga atau aluminium atau ditutupi dengan beton sampai tiga meter dari lantai.
(7)     Temperatur ruangan bahan peledak untuk :
  1. Bahan ramuan tidak boleh melebihi 55 derajat celcius dan
  2. Peka detonator tidak boleh melebihi 35 derajat celcius.

Temperatur diatas adalah temperatur tertinggi yang masih diperbolehkan di dalam gudang bahan peledak, dan di cek setiap saat pada termometer yang terdapat di dalam gudang bahan peledak


Bagaimana Cara UVCOOL Paint Mengatasi Suhu Panas Ruang Gudang Penyimpanan Bahan-bahan Kimia yang sangat sensitif terhadap suhu:
  1. ATAP GUDANG : apapun bahan atap sebainya di lapisi dengan UVCOOL Paint (UVCOOL ZINC COAT dan UVCOOL TOP COAT), disamping bisa menolak panas matahari, juga mampu melindungi dari kebororan atap.
  2. DINDING LUAR: Untuk hasil penolakan maksimal menggunakan UVCOOL ZINC COAT dan UVCOOL TOP COAT yang Glossy agar pemantulan optimal dan dinding tidak gampang kotor. Jika Dinding luar menghendaki yang tekstur MATT (DOFF) maka menggunakan UVCOOL SUPER SHIELD namun daya pantul cahaya matahari berkurang 8%-10%.
UVCOOL Paint akan terus membantu kelangsungan Usaha Anda dengan Proteksi Terhadap panas Matahari secara maksimal, segera hubungiCustomer service UVCOOL Paint dengan Bantuan Estimasi secara gratis, klik disini, Cara Aplikasi dan Contoh Aplikasi 

 
 

Tersedia Warna (koreksi warna tidak dengan kondisi nyata karena resolusi layar)


 



 

Submenu Section

Feature

 
 
Blogger Templates